Thursday, May 5, 2011

Diulit DOSA CINTA...30

BAB 30


Tepat jam 9 pagi, Ikram tiba seperti yang dijanjikan. Dia melambai ke arahku sejurus keluar dari kereta. Aku hanya mampu membalasnya dengan senyuman manis di muka pintu. Salina yang ketika ini memaut dibelakangku tidak jemu – jemu mencuit pinggangku menyebabkan aku tidak dapat berdiri betul kerana menahan kegelian.

Memang nak kena minah sekor ni….sengaja nak main – mainkan aku, siap kau! ..marahku masih dapat dikawal di hadapan Ikram yang sedang bergerak menghampiri kami.

‘Tu…buah hati kesayangan kau dah sampai…apalagi, sambut ler’ bisik Salina perlahan ke cuping telingaku. Aku mengerling geram.

‘Pergilah! Sibuk aje…’pantas Salina mencuit lagi pinggangku sebelum beredar. Mujur saja aku tidak melatah di situ. Salina tergelak besar kerana dapat mengenakan aku. Bertambah - tambah lagi geram aku terhadapnya namun tiada apa yang dapat aku lakukan kerana Ikram sudahpun terpacul di hadapanku.

“Hai…sayang”

“Hai..” sahutku.

“Ready?”

“Yup!”

“Mana beg awak?”

“Oh!... ada sini” aku berpaling ke belakang mengangkat sebuah beg lalu menghulurkannya kepada Ikram. Tak banyak barang yang aku bawa semasa berada di sini. Hanya cukup – cukup untuk kegunaan 3 hari saja.

Usai bersalaman, aku masuk ke dalam kereta dengan perasaan yang terharu. Wajah Salina juga suram. Kereta bergerak perlahan dan aku tidak mampu lagi melambai ke arahnya. Sebaknya rasa menahan airmata dari gugur. Banyak kenangan yang ku tinggalkan bersamanya di sini. Satu – satunya sahabat yang aku senangi selama ini. Akhirnya sebutir mutiara jernih gugur jua ke pipiku.

“Are you okay sayang…” lembut Ikram memujukku.

Aku tersenyum tawar. Menyapu titis airmata yang gugur agar tidak nampak keterlaluan kesedihan yang aku alami.

“Sudah la tu…jangan sedih – sedih” Ikram memujuk lagi sambil tangannya mengusap perlahan pehaku. Hampir saja aku terjerit kerana terkejut dengan tindakan Ikram yang menjanggalkan itu.

“Kenapa Wiya?”

Ikram hairan melihat kelakuanku yang kalut. Aku pura – pura membuka tas tanganku untuk mengambil sesuatu agar dia tidak terasa hati dengan tindakanku itu tadi. Dengan cara itu juga aku dapat mengelak dari Ikram terus melekapkan tangannya ke atas pehaku. Bimbang perlakuan kurang sumbang akan wujud jika aku merelakan perbuatan itu berlarutan.

Lagipun, aku perasan semenjak aku di sini Ikram agak berani memegang dan menyentuhku dengan mesra. Kecut juga dibuatnya. Aku juga terasa dia seakan ingin cuba merapatiku dengan lebih akrab lagi, namun selagi itulah aku terus berusaha mengelak dengan pelbagai cara yang berhemah kerana tempoh bertunang bukan tiket untuk dia melakukan sesuka hati begitu.

“Saya minta maaf kalau awak tak biasa saya buat macam tu” keluh Ikram seakan dapat menghidu kebimbanganku. Aku diam dan mula berasa kesal. Menyalah-anggap Ikram yang bukan – bukan sedangkan dia tidak mempunyai niat buruk begitu barangkali. Ah! fikiranku selalu saja negatif…

“Err…bukan macam tu wak, cuma saya rasa tak selesa, maafkan saya” bergetar nada suaraku bagi menjelaskan maksud keadaanku sebenar. Berhati – hati aku menyusun ayat agar dia tidak lebih terasa hati lagi dengan tindakan salahnya itu. Namun pendirianku tetap utuh untuk yang satu itu iaitu tidak menyukai mana – mana keadaan yang boleh mencetuskan sebarang perlakuan sumbang.

“Tak mengapa..saya faham” ujar Ikram perlahan. Dia fokus memandu dan serius. Aku rasa serba – salah dan kekok apabila berada di dalam situasi begini. Terasa hatikah dia? emm…

“Awak, kita berhenti sekejap kat simpang depan tu boleh. Saya nak beli barang sikit” pintaku setelah melihat deretan kedai – kedai tidak berapa jauh dari persimpangan jalan yang kami lalui.

“Okay..” jawabnya ringkas.

Ikram memberikan isyarat lampu ke kiri untuk mencari ruang memberhentikan kereta di bahu jalan. Setelah memastikan selamat, aku bergegas keluar menuju ke sebuah kedai farmasi untuk membeli sedikit barang keperluan Ikram kerana semalam aku tidak berkesempatan untuk berbuat demikian. Memandangkan Ikram agak liat untuk ke klinik, aku mengambil keputusan untuk membeli beberapa barangan tersebut buat merawati kesan luka yang masih berparut pada muka dan tangannya.

Aku membelek satu persatu kandungan pada label botol ubat pencuci antiseptik bagi memastikan butirannya sesuai dengan kegunaan nanti. Mengambil beberapa kapas dan pembalut luka. Aku mengambil juga beberapa barang keperluan yang lain yang sepatutnya perlu ada dalam simpanannya seperti Panadol, plaster dan minyak angin.

Kesian juga aku melihat keadaan Ikram sewaktu menghantarnya pulang ke rumah sewanya kelmarin, tiada satu ubat pun dalam simpanannya sekalipun pil panadol. Sudahlah ke klinik pun tidak mahu, simpanan ubat pun tak ada.

Hanya mengharapkan kecederaannya itu baik sendiri, daif benar pada hematku. Bila diselidiki barulah aku tahu bahawa Ikram tidak punya sesiapa di dunia ini selain adik perempuannya yang berlainan ibu. Dia tinggal bersendirian selama ini. Jadi benda – benda sebegitu tidak menjadi keutamaan dirumahnya.

Patutlah pun....Aku dan Salina terharu mendengar kisah Ikram walaupun agak sukar dia meluahkan perasaannya ketika itu. Baru kini aku mengerti mengapa selama ini Ikram sering mengelak dari menceritakan kisah keluarganya. Ada terpalit sejarah duka yang tak bisa dia lupakan, sepertimana juga diriku .

Khabarnya adik Ikram berada di Johor bersama neneknya, senegeri dengan aku selama ini. Mungkin satu hari nanti aku akan dapat berkenalan dengan satu – satunya ahli keluarga Ikram. Sebak juga memikirkan cerita sedih disebalik kehidupan Ikram. Dia memang lelaki tabah. Dalam diam aku mengagumi keperibadiannya selaku seorang abang yang bertanggungjawab.

“Hai! jauh mengelamun”. Satu suara telah mematikan lamunanku. Dan aku kenal benar dengan suara garau itu. Hampir terlepas barang dalam peganganku. Dia tersengih sumbing.

“Beli ubat untuk buah hati?” Sindirnya yang menyakitkan hatiku. Aku menjeling. Sebetulnya, aku tidak berminat untuk berbual panjang dengannya. Marahku masih bersisa sejak kejadian Ikram kelmarin. Sepantas itu jua langkahku laju menuju ke kaunter bayaran.

“Untuk saya ada tak?” Dia masih bermuka tebal. Tersengih – sengih macam kerang busuk. Gadis kaunter yang sedang mengimbas label harga turut tersenyum. Aku tak ambil peduli.

“Emm...dik. Isteri abang ni memang kuat merajuk. Susah betul abang nak pujuk dia” guraunya selamba. Gadis itu tergelak kecil. Aku menjengkilkan mataku menahan geram. Tanpa berlengah aku mencapai barang yang ku beli lalu beredar. Dia membontotiku dari belakang.

“Bang …semoga berjaya ya!” laung gadis itu.

“Ok ..thanks…bye!”. Mata dikenyit dan isyarat ‘bagus’ disuakan. Gadis itu ketawa sambil melambai ke arah kami.

Aku melangkah secepat yang mungkin.

“Wiya…lajunya awak jalan”.

“Sorry! Do I know you?”. Aku berpura – pura tidak mengenalinya.

Tiba – tiba dia ketawa besar.

“Lucu sangat ke?”. Aku mendengus.

“Saya rindu awak”. Lain yang ku tanya, lain yang dia jawab.

Langkahku terhenti. Berpaling ke arahnya yang sudah berkaca mata hitam. Sukarnya melihat anak matanya yang pasti nakal. Macam manalah dia boleh cari aku sampai ke sini.

“Saya tak rasa kita patut bincangkan hal ini lagi!”.

“Why? Awak takut?” ujarnya seolah – olah mencabarku.

“You should know Zaqrie. Lagipun saya nak cepat, sorry” bidasku bersahaja. Bukan boleh dilayan sangat lelaki ini…aku tergesa- gesa melangkah menuju ke arah kereta Ikam.

Dari jauh, Ikram kelihatan sudah tercegat di tepi keretanya dengan bercekak pinggang. Wajahnya agak bengis dan nampak ketara kecemburuannya. Pasti dia telah melihat interaksi antara aku dengan Zaqrie. Aku bimbang kalau – kalau tercetus pergaduhan di sini. Aku berlagak seperti biasa dan cuba tidak melayani karenah Zaqrie namun lelaki itu tetap bersahaja melangkah beriringan di sebelahku. Lagaknya yang selamba benar – benar mengundang kemarahan Ikram. Aku tidak mampu lagi menegahnya. Zaqrie memang degil.

“Hai! Ikram…serius nampak” tegur Zaqrie selamba.

“Macam mana kau ada kat sini? Kenapa kau ekori Adawiya?” bentak Ikram marah.

“Hei! soalan jenis apa ni. Suka hati aku lah. Aku boleh berada di mana – mana yang aku suka, dan yang penting di mana ada Adawiya disitulah aku ada” balas Zaqrie dengan sengih nakalnya. Ikram berasa lebih sakit hati.

“Kau memang dah melampau Zaqrie…tak puas ke kau ganggu hidup kami” marah Ikram meletus.

“Siapa melampau? Kau atau aku…ingat!” Zaqrie menuding jari tepat ke muka Ikram.

Suasana tegang menyebabkan orang yang lalu lalang saling memandang ke arah kami. Aku mula risau dan malu dengan kelakuan mereka. Ketegangan wajah mereka berdua bagaikan anjing dengan kucing. Aku masih tercari – cari apakah puncanya mereka bertengkar. Bimbang perbalahan itu berlarutan lalu aku memujuk Ikram supaya beralah.

“Sudah la tu wak. Jangan bertekak boleh tak?” rayuku.

“Hah! betul kata Adawiiya tu. Kau patut dengar nasihat dia” perli Zaqrie sambil mengerling ke arahku. Aku mengetap geram. Eeii..Lelaki ni memang tak reti nak faham!

“Zaqrie...please…please…” aku mohon ehsan Zaqrie pula agar menamatkan pertengkaran ini. Wajahnya ku renung dalam dan sejernih air bergenang di kelopak mataku. Zaqrie seakan mengerti lalu mengeluh. Dia menarik hela panjang.

“Okay…tak apa. Kali ini aku lepaskan kau, Ikram. Tapi ingat tempoh seminggu masih berjalan. Aku tunggu tindakan kau. Chow!”. Zaqrie berlalu meninggalkan aku dalam tanda tanya maksud yang tersirat dalam kata – katanya. Ikram pula masih dengan amarahnya. Aku tak tahu nak buat apa – apa lagi selain dari mendiamkan diri.

Aku memerhatikan dari jauh Zaqrie pergi meninggalkan kami. Dibenakku masih tertanya – tanya apakah yang ditunggu oleh Zaqrie? Apa yang dia mahukan dengan Ikram dalam tempoh satu minggu itu?.

“Wiya! Masuk!” .Tidak semena –mena Ikram mengherdik mengarahkanku dengan kasar. Aku terkedu. Ikram benar – benar berang. Cepat – cepat aku memasuki perut kereta. Dia menghempas pintu kereta dan menekan pedal minyak hingga mengaum. Kereta di pecut laju di jalan yang sesak membuatkan aku kecut perut. Ikram seolah – olah hilang akal. Sikapnya sama sekali berubah tidak seperti yang aku kenali sebelum ini.

Dari jauh ku lihat sebuah motorsikal berkuasa tinggi sedang mengekori belakang kereta kami. Bila ku amati rupanya penunggangnya adalah Zaqrie!. Dia cuba merapati kereta Ikram. ‘Visor’ helmet diangkat dan dia sempat mengenyitkan matanya ke arahku sambil isyarat tangan disuakan kepada Ikram sebagai simbol amaran. Ikram yang semakin marah cuba memintas kelajuan motorsikal Zaqrie namun lelaki itu terlebih dahulu memecut ke depan.

Ducati Monster merah hitam memecut laju dan hilang dalam kesayupan. Sementara Ikram yang masih panas hati juga tidak mahu mengalah. Dia terus memandu laju tanpa memikirkan keselamatanku di sebelah. Aku tak tahu apa yang di kejarnya. Atau dia ingin melepaskan rasa tidak puashatinya dengan cara begini. Aku dihantui rasa kecut yang teramat – amat.

“Ikram…mengucap. Laju sangat ni” aku cuba menegur tingkahnya yang sudah tidak terkawal itu.

“Ikram!!..” aku menegur lagi. Kali ini barulah dia tersedar lalu memperlahankan keretanya.

“Tak boleh ke awak bertenang sikit . Jangan ikutkan rasa marah awak tu”.

“Memang saya marah…geram! awak tahu tak? Saya amat – amat geram dan cemburu masa awak melayan jantan tu?” herdiknya.

Aku tergamam. Beginikah caranya Ikram melayani aku tatkala marah menguasai dirinya. Aku mula takut. Ikram seakan menyedari tindakannya lalu beristigfar panjang.

“Maafkan saya. Saya memang tak dapat kawal marah saya Wiya. Saya geram, panas betul hati saya” tuturnya dalam nada yang rendah. Aku amat memahami keadaannya. Aku tahu apa yang dia lalui. Jika aku berada di tempat Ikram pasti aku juga akan bertindak seperti itu.

“I’m sorry sayang” tukasnya lagi. Aku mengangguk sambil tersenyum paksa tanda kemaafannya kuterima. Ikram mengenggam tanganku lalu spontan dibawa rapat ke bibirnya. Aku cuak dan ingin menarik tanganku kembali tetapi tindakannya terhenti apabila deringan telefon bimbitnya berbunyi sekaligus menyelamatkan aku dari situasi tersebut. Fuh!…

Genggaman dilepaskan. Ikram mengerling nombor si pemanggil. Dia membiarkan telefonnya berbunyi hingga habis nada lagunya berdering. Aku kehairanan.

“Kenapa awak tak ‘pick-up’” soalku ragu dengan perbuatannya.

“Emm..tak payah kot. Budak ex-office saya call, malaslah nak angkat” jawabnya sekadar berbasa- basi. Aku tak berniat untuk bertanya lebih lanjut lagi.

Kereta Ikram meluncur memasuki lebuhraya menuju ke Selatan. Saat ini kenderaan yang menuju ke Selatan masih tidak banyak. Tak ramai pemandu yang suka memandu di waktu pagi. Kebanyakannya gemar memandu di lebuhraya pada sebelah petang ataupun malam, redup kata mereka. Aku pula lebih suka bergerak pagi kerana aku akan tiba di kampung waktu masih siang lagi. Lagipun kalau berduaan di dalam kereta di waktu malam bukankah amat menjanggalkan lebih – lebih lagi jarak perjalanan yang memakan masa 3 hingga ke 4 jam tu, eeii…macam – macam boleh jadi…ngeri aku.

Telefon bimbit Ikram berdering lagi. Aku memerhatikan tingkahnya yang gelisah untuk menjawab panggilan itu. Deringan itu dibiarkan mati begitu saja. Dia berlagak biasa walaupun aku tahu dia sebenarnya sudah tidak keruan.

Deringan telefon bimbitnya bergema buat kali ketiga. Dia masih tidak mahu menjawab panggilan itu. Pelbagai persoalan bermain dibenakku. Siapakah yang menelefon? Apakah yang ditakutinya? Serta – merta kata – kata Salina menerjah masuk ke mindaku. Mungkin benar telahan sahabatnya itu, lelaki punya seribu satu alasan berkaitan dengan telefon bimbit. Ingin saja aku mengangkatnya.

“Kenapa tak jawab wak”

“Ala….tak penting lah sayang”

“Kalau tak penting, tak kan bertalu – talu bunyinya”

“Okay…saya ‘offkan’ telefon ni” pantas jarinya menekan butang mematikan telefon bimbitnya dari berdering lagi.

“Laa…saya bukannya suruh awak ‘off’ kan. Jawab aje lah kalau tak penting sekalipun mungkin ada kecemasan. Awak ni sensetif betul lah” rungutku dengan rasa kesal menegur Ikram tadi.

“Saya pulak yang sensitif. Sebenarnya, awak tu yang sensitif, berfikir yang bukan - bukan” Ikram memulang paku buah keras. Aku pulak yang dipersalahkan. Sudahnya aku malas nak bertekak dengannya lagi. Tidur lagi baik.

“Wiya…”

“Emm..”

“Kita berhenti di Hentian Rehat Seremban ya. Saya laparlah…”

“Okay…you are the driver”.

“Yup! I’m”.Pantas jarinya mencuit hujung hidungku. Hisy! Nak merayap je tangan dia ni tau. Aku katuk kang baru tahu…aku mula rasa rimas. Sekurang - kurangnya 3 jam lagi aku perlu menempuh semua ini bersamanya ….aduhai!

Sebaik saja sampai di kawasan rehat Seremban, Ikram tergesa keluar dari kereta. Entah apa yang dicemaskannya aku pun tak tahu. Aku sekadar menanti di dalam kereta. Perutku masih tidak lapar. Aku mencapai telefon bimbitku. Ku lihat satu mesej telah masuk. Oh! Rupanya dari Salina.

Aku tersenyum lebar atas ucapan selamat yang dihantarkan kepadaku. Aku membalas semula mesejnya.

Jam tangan dikerling sekilas. Agak lama juga Ikram bersarapan. Aku mula terasa ingin keluar untuk ke tandas. Enjin kereta dimatikan dan dikunci. Kakiku melangkah menuju ke tandas awam yang disediakan untuk pengguna lebuhraya.

Tiba – tiba aku ternampak kelibat Ikram mencurigakan di belakang tandas awam lelaki. Aku memerhatikan tingkahnya yang agak pelik. Berjalan mundar – mandir di situ…kenapa ya? Aku melewati kawasan itu agar lebih jelas apa yang ingin ku lihat. Namun kehadiranku di situ masih tidak disedari oleh Ikram.

Ikram sedang bergayut di talian rupanya. Raut wajahnya agak tegang kemudian bertukar menjadi normal. Sekejap pula ketawa, lepas tu serius. Pelik benar ni…reaksinya seolah – olah sedang menghadapi masalah yang besar tak ubah seperti memujuk sang kekasih yang sedang merajuk. Adakah kerana panggilan sebentar tadi tidak berjawab, barangkali juga…tapi mengapa dia mesti sembunyi – sembunyi. Hatiku mula digamit rasa ingin tahu.

Aku bergegas kembali ke arah parkir kereta. Niatku untuk ke tandas terus terbatal. Sejurus aku duduk, kelihatan Ikram berlarian anak menuju ke kereta. Dia nampak gembira, tidak setegang tadi.

“Awak makan apa tadi” serkapku, saja menduga.

“Nasi Lemak. Sedap!”

“Oh! Ya ke…” aku tahu dia berbohong.

“Kenapa ni?”

“Eh! tak ada apa – apa la.. Saja tanya”.

“Emm..okay” tuturnya sambil lewa seperti tiada apa yang berlaku.

Enjin dihidupkan dan kereta mula bergerak.

“Semalam awak ada ke mana – mana tak?” dugaku lagi. Ikram mengerut kening. Raut wajahnya berubah. Dia seolah – olah mengesyaki sesuatu.

“Err…kenapa awak tanya ni…lain macam aje” Ikram bersuara pelik.

“Sebenarnya, saya nampak kereta awak di Alamanda. Awak ada ke sana semalam?” tanyaku secara terus dan jujur tanpa berselindung. Aku tahu sekiranya aku berterus – terang atau sebaliknya, jelas tidak akan memberikan apa – apa makna kerana aku dapat merasai Ikram bijak menyembunyikan sesuatu.

“Semalam? Oh! Semalam tu, adik saya yang guna kereta ni. Dia jumpa kawan lama dia” bohong Ikram.

“Adik awak ada di KL? Kenapa awak tak kenalkan pada saya?”

“Belum masanya sayang…saya akan kenalkan pada awak bila tiba waktunya”.

“Bila dia sampai?”

“Pagi semalam”.

“Teruk betul awak ni. Adik awak ada di KL, sanggup awak tak kenalkan pada saya” ujarku dengan muncung sedepa.

“Emm..merajuklah tu”

“Tak lah…kecewa aje” perliku. Ikram tergelak besar.

“Sudahlah…awak rehat ya. Jangan banyak fikir. Saya nak memandu pun susah, awak banyak soal” ujarnya yang masih ketawa. Aku mencebik seolah menyangkal tuduhanya yang tidak berasas itu.

Sementara Ikram terasa lega kerana masalah keduanya selesai walaupun banyak pembohongan yang berlaku. Namun baginya Adawiya tidak perlu tahu. Gadis itu terlalu naïf dan dia tidak mahu menyakitinya. Sungguh tak disangka, keretanya ditemui oleh gadis itu. Gara – gara keinginan Zurina yang mengidamkan makanan masakan Thai Cakri Xpress di Alamanda, maka Ikram terpaksa memenuhinya tanpa dapat membantah. Panggilan telefon yang acapkali sebentar tadi juga amat mengganggu Ikram, puas dia memujuk Zurina untuk tidak menghubunginya hingga dia selamat tiba di Johor Bahru. Namun pujukan demi pujukan akhirnya Ikram berjaya meyakinkan Zurina yang terlalu kuat curiga itu. Berlainan dengan Adawiya yang ternyata lebih mudah untuk dipujuk. Dia tersenyum puas dan mengerling gadis disebelahnya yang telah lena.

16 comments:

  1. bla ler pembohongan ikram ni terbongkar,,geram btul ngan dia ni

    ReplyDelete
  2. a'ah.. kesian pulak kat zaqrie...

    citer nie dah berbulan-bulan tertangguh.

    mujur masih ingat jalan citernya...

    aku nak ikram tu mendapat pembalasan yang sewajarnya.....

    ReplyDelete
  3. Alahaii lama betul
    menunggu cite ne..
    Sering2 arr post
    best best citenya:-)

    ReplyDelete
  4. zaqrie kena selamatkan adawiya tu selom apa2 jadi.

    ReplyDelete
  5. Saya memang suka gila Novel ni..lama tunggu sambungannnya..Thank's sbb update!

    ReplyDelete
  6. ermm... lame tunggu sambungan cerita ni.. nasib baik ingat nak cari blog writer...

    suke sangat dapat baca sambungan novel ni...

    ReplyDelete
  7. cpt la bongkr kn ikram yew rahsia...x sbr nk tggu...nk wiya n zaqrie blik..

    ReplyDelete
  8. sebab lama sgt tunggu cite ni, sampai dah x igt jln cite..

    ReplyDelete
  9. haha...sy bc dr bab 1 blek sbb da lupe jln criter

    ReplyDelete
  10. akhirnyer dpt jugak baca sambungannyer...syok cerita nie...ikram nie licik ler...suka kalau Zaqrie dan wiya..sambg lg yer..

    ReplyDelete
  11. cepat la sambung lg.. xkan nak kena tggu 2-3 bln lg baru ade update br....

    ReplyDelete
  12. tlg lah cpt smbung.. xsabar nie..

    ReplyDelete
  13. Perkenalkan, saya dari tim kumpulbagi. Saya ingin tau, apakah kiranya anda berencana untuk mengoleksi files menggunakan hosting yang baru?
    Jika ya, silahkan kunjungi website kami http://kbagi.com/ atau www.facebook.com/kumpulbagi/ untuk info selengkapnya.

    Di sana anda bisa dengan bebas share dan mendowload foto-foto keluarga dan trip, music, video, filem dll dalam jumlah dan waktu yang tidak terbatas, setelah registrasi terlebih dahulu. Gratis :)

    ReplyDelete