Monday, May 10, 2010

Diulit DOSA CINTA...26

BAB 26


Ikram tergesa memarkir kereta. Berlari menuju ke tapak di mana tempat Zaqrie memarkir keretanya. Kebetulan Zaqrie baru saja habis bermain tennis bersama Aaron dan Malik. Ikram mempercepatkan langkahnya. Peluang yang ada harus dimanfaatkan kerana bukan mudah untuk dia berjumpa dengan lelaki itu. Hasil maklumat dari Mastura, Ikram berjaya mendapatkan Zaqrie. Banyak perkara yang perlu diselesaikan antara mereka berdua. Lebih – lebih lagi perkara semalam membuatkan tidurnya tidak lena dan jiwanya semakin meronta.

“Zaqrie!” laung Ikram dari arah belakang. Zaqrie yang sedang membuka pintu kereta menoleh. Serta - merta satu tumbukan hinggap ke mukanya. Mengalir darah di tepi bibir, Zaqrie mengesat dengan ibu jari.

“Kau dah gila ke hah!?”. Zaqrie meludah air liur bercampur darah. Berkali – kali dia mengesat darah yang terbit dibibirnya. Mengumam –gumam bibir yang kepedihan. Ada luka kecil. Kuat juga penumbuk Ikram hingga mengoyakkan kulit lembut itu.

“Ini amaran aku yang pertama”.

“Apa masalah kau? Apa yang kau tak puas hati dengan aku?”. Zaqrie menuding jari tepat ke muka Ikram. Rasa geramnya meluap. Nasib baik dia masih boleh bersabar. Jika tidak pasti Ikram telah makan penumbuknya juga.

Sementara Malik dan Aaron tidak berdiam diri. Melihat sahabatnya dipukul membuatkan darah mereka mendidih serta – merta.

“Wei! babun nampaknya kau dah main kasar. Zaq, apa lagi kita orang dah tak sabar nak belasah jantan ni. Dah lama hidup agaknya” Malik mengepal tangannya. Rasa gatal ditangan sudah mula kebas untuk membelasah orang.

Dengan tidak sabar, Malik terus merenggut leher baju Ikram ke arahnya. Aaron juga ingin bertindak sama namun cepat dihalang oleh Zaqrie. Dia tidak mahu sebarang kekecohan terjadi. Bantuan Malik dan Aaron bukan saja menggambarkan kelemahannya sebagai anak lelaki. Malah memalukan dan mencalarkan keegoannya selama ini. Zaqrie segera meleraikan mereka. Mengarahkan Aaron dan Malik ke tepi.

“Relax..Mal...Aaron. Biar aku selesaikan sendiri masalah aku ni” Zaqrie masih menunjukkan sikap tolerannya. Walau dalam hati tetap membara dengan dendam yang masih belum pudar untuk lelaki itu

“Apa masalah kau? Baik kau cakap sekarang sebelum penumbuk aku pulak cecah ke muka kau?”. Ikram sedikitpun tidak gerun dengan ancaman itu sebaliknya dia memberi amaran balas kepada Zaqrie.

“Aku nak kau jauhi diri kau dari Adawiya. Jangan ganggu dia lagi” .

“Apa yang kau merepek ni” Zaqrie benar – benar tak faham.

“Kau jangan nak pura – pura Zaqrie. Aku tahu niat jahat kau tu. Jauhi Adawiya, itu aje ” tegas Ikram.

Wajah Ikram direnung dalam. Barulah dia mengerti mengapa Ikram bertindak begitu.Ikram takut akan rahsianya. Namun amaran itu dibalas dengan senyuman sinis dan wajah bersahaja Zaqrie.

“Aku rasa aku dah cukup bersabar dengan kau Ikram. Aku tak hebohkan pasal cerita kau pun dah cukup baik. Kau patut bersyukur. Walaupun kau mainkan adik aku, kau perdayakan Adawiya, aku diamkan sebab aku tak suka nak masuk campur masalah kau…tapi nampaknya kau mula main kasar, dan aku tak akan berdiam diri lagi” selarnya untuk menyedarkan Ikram. Dia bukan lelaki dayus untuk menjatuhkan musuhnya dengan cara mudah begitu. Kalau ikutkan hatinya, lama dulu dia sudah membongkarkan rahsia Ikram. Namun itu bukan sikapnya.

“Lantaklah kau nak cakap apa Zaq. Yang penting, aku tak nak kau ganggu hidup Adawiya lagi. Dia milik aku, hak aku…faham”. Ikram mengulangi amarannya. Kali ini Zaqrie ketawa besar sambil mengelengkan kepala. Pengakuan Ikram mengelikan hatinya. Betapa lelaki itu bodoh mengungkap maksud ‘hak’ semudah itu.

“Aku rasa kau dah sewel lah Ikram” ajuk Zaqrie dengan tawa yang masih bersisa. Ikram mengetap bibir. Menahan geram. Zaqrie punca segala masalahnya, membuatkan dirinya semakin tertekan.

“Untuk makluman kau, Adawiya dah lama menjadi milik aku. Hampir tiga tahun dulu. Kalau kau nak tahu, aku telah menyentuhinya dulu dari kau. Dia jadi hak aku secara tak rasminya…kau tu yang kena faham! bodoh!” bisik Zaqrie perlahan ke telinga Ikram. Tersentap jantung yang berdegup. Terpukul tubuh yang pegun. Bibir Ikram mengumat - gamit sumpah – seranah. Rasa marah semakin meluap.

“Kurang ajar!!!”. Ikram melepaskan satu lagi tumbukannya. Kali ini Zaqrie telah bersedia dan dia pantas mengelak. Ikram terjatuh. Mengambil kesempatan yang ada di depan mata, Malik dan Aaron terus membelasah Ikram bertalu – talu hingga lembik dan tidak berdaya.

“Sudah lah Mal..Aaron, mati pulak budak tu nanti. Tak pasal – pasal adik aku dendam pada aku pulak. Walau macam mana pun dia tetap bakal adik ipar aku” sengih Zaqrie dengan puas.

Setelah memastikan Ikram masih bernafas, Malik dan Aaron beredar mengekori langkah Zaqrie memasuki perut kereta. Kereta bergerak perlahan dan Zaqrie menurunkan cermin kereta.

“Ingat Ikram! Selesaikan masalah kau secepat mungkin sebelum aku bertindak”. Kereta dipecut laju, meninggalkan Ikram yang sedang mengerang kesakitan.

Ikram mengeluarkan telefon bimbit dari kocek seluar. Tangannya ketar mendail.

“Wiya…tolong saya….”


***************************

“Tak sangka betul En Zaqrie sanggup buat macam ni” ujar Salina penuh emosi. Melihat kecederaan Ikram yang serius menimbulkan rasa simpatinya.

“Gangster jugak encik Zaqrie tu. Lain betul perangainya yang saya kenal semasa di pejabat” celah Hamidi pula.

“Itu yang awak tahu Midi. Banyak lagi perkara yang awak tak tahu. Dia boleh lakukan apa saja untuk mencapai cita – citanya itu” Ikram menokok tambah. Suaranya mula serak dan lemah.

“Tapi kenapa encik Zaqrie pukul awak macam ni teruk. Takde hati perut langsung. Ingat dia kaya…dia boleh pukul orang sesuka hati ke” marah Salina lagi.

“Dah nasib saya Sal…saya mentimun ..dia durian. Apa – apa pun boleh jadi ikut telunjuknya, asalkan semua keinginannya tercapai”.

Aku pekakkan telinga dan keraskan hati untuk mendengar tuduhan itu. Macam – macam andaian mereka. Keburukan sikap Zaqrie meresahkan hatiku. Barangkali sukar untukku percaya ini adalah hasil kerjanya. Namun melihat disebalik kecederaan Ikram aku akur kata – kata itu, Zaqrie sanggup melakukan apa saja untuk mencapai hasratnya.

Tangan kembali menuam kesan lebam dimuka dan tangan Ikram. Kesian pula melihat keadaannya. Hatiku tersayat pilu tiba – tiba.

“Aduh!”

“Oh! sory…saya tak sengaja”.

“Kuat sangat sayang tekan”. Ikram mengaduh manja. Aku tergelak dalam hati. Tak sangka tanganku kuat menuam lebam dimukanya.

“Kita ke klinik Ikram. Teruk awak cedera. Saya risaulah wak, kalau mudarat apa – apa nanti” usulku kerana bimbangkan keadaannya yang agak serius.

“Terima kasih sayang. Awak ada di sisi saya pun dah cukup. Hilang rasa sakit saya. Lagipun cuma lebam dan luka – luka biasa aje ni” Ikram mengadu manja.

“Hish! Mana boleh En Ikram. Kita kena ke klinik jugak. Lepas tu, kita buat laporan polis sebab ini kes jenayah. Kita tak boleh diamkan. Manalah tahu esok - lusa dibunuhnya pulak, hah! macam mana?” celah Salina mencadangkan sesuatu yang bernas. Ada logiknya juga pada hematku. Sekiranya kes ini tidak dilaporkan pasti Zaqrie akan membuat hal yang lebih dahsyat lagi.

“Betul tu. Saya setuju dengan pendapat Salina” sokong Hamidi. Aku juga turut mengangguk sama.

“Err..tak payahlah. Saya nak selesaikan masalah saya dengan Zaqrie sendirian. Tak perlu libatkan sesiapa. Saya tak nak besar – besarkan kes ini” jawab Ikram. Dia enggan dibantu.

“Apa masalah awak dengan dia” . Aku curiga tiba –tiba.

“Err…nothing. Cuma masalah kecik aje ...hal lelaki” Ikram menafi. Aku tahu dia menyembunyikan sesuatu dariku. Dia kemudian mengarahkan aku untuk menuam ke atas lengannya pula. Mungkin sengaja ingin mengubah topik.

“Yang penting, saya perlukan sokongan dari awak Wiya. Janji dengan saya, awak takkan berjumpa dengan lelaki itu lagi. Saya bimbang dia akan mengapa – ngapakan awak nanti”. Aku mengangguk akur dengan nasihatnya. Mungkin juga ada benarnya kata – kata Ikram.

Di dalam hati tetap gusar. Mindaku ligat berfikir. Apakah masalah mereka berdua sebenarnya? Kenapa Ikram teruk dibelasah oleh Zaqrie? Sejak bilakah Ikram dan Zaqrie bermusuh? Akukah puncanya? Ah! Pelbagai persoalan berlegar dibenakku.

Salina dan Hamidi turut memandang sesama sendiri. Mungkin mereka dapat mengagak apa yang aku sedang fikirkan. Sudahnya suasana bertukar menjadi sunyi sepi . Masing – masing membungkam perasaan yang bercampur – baur.

Ikram yang terlena di sofa panjang kubiarkan. Menyelimuti tubuhnya dengan kain gebar. Aku mengekori Salina dan Hamidi beredar dari ruang tamu duduk di buaian luar untuk mengambil angin. Malam ini agak dingin. Hujan renyai – renyai sejak dari petang tadi menyejukkan suasana malam . Aku memeluk tubuh.

“Apa yang kau fikir Sal?” tanyaku.

“Fikir apa?”

“Pasal hal ni lah. Takkan kita nak diamkan diri macam tu aje” tukasku lagi.

“Entahlah..kesian jugak aku tengok si Ikram tu. Teruk betullah bos aku tu. Kot ye dah tak waras, tak yahlah nak pukul – pukul orang kan” .

“Pendapat kau macam mana pulak?” soal Salina kepada Hamidi yang dari tadi tidak bersuara.

“Saya pun tak tahu. Kalau boleh saya tak nak masuk campur. Biarlah Ikram ‘settle’ sendiri dengan si Zaqrie tu” akui Hamidi terus mengalah dari mencampuri urusan orang lain.

“Mana boleh macam tu Midi. Habis kawan kita, Wiya ni macam mana, Ikram tu tunang dia, memerangkap bakal suami pulak. Aku ingatkan Wiya, kita pergi bersemuka dengan Zaqrie tu sendiri , okay tak cadangan aku” .

Salina menunggu persetujuanku. Aku masih ragu. Perlukah aku berbuat demikian. Berjumpa Zaqrie? Aduh! satu perkara yang aku paling takuti. Takut pada bayang – bayangku sendiri. Rasa gemuruh sering kali melanda diri aku. Hatiku pasti bergetar acapkali bertembung mata dengannya. Aku takut tewas. Tewas dalam renungan Zaqrie yang berahi.

“Aku rasa tak payahlah Sal. Nanti Ikram marah pulak sebab inikan masalah dia. Karang kalau aku sibuk – sibuk jadi hal lain pulak. Cadangan kau nak buat ‘report’ polis tu macam mana, okay ke?” .

“Emm…aku dah tarik balik. Kesian pulak kat dato dengan datin tu. Jatuhlah maruah derang nanti” Salina pula yang menolak. Tadi dia yang sibuk cakap. Aku terdiam. Keadaan jadi bisu seketika.

Tiba – tiba sebuah kereta peronda polis berhenti di depan rumah Salina. Berderau darahku tatkala melihat dua orang anggota polis keluar dari perut kereta lalu menghampiri kami. Aku mula rasa tak sedap hati.

Hamidi menyambut kedatangan anggota polis itu dengan ramah. Aku sudah dapat mengagak tujuan mereka. Kes Ikram! …sememangnya telah diduga. Perbualan singkat antara kami berakhir apabila kami diarahkan membawa Ikram ke balai polis untuk diambil keterangan berhubung kes menyerang seorang anak dato, yang pastinya anak dato itu adalah Zaqrie!.

Apa dah jadi ni? Kenapa Ikram pula yang dituduh?. Kami memandang sesama sendiri. Persoalan demi persoalan menerjah masuk ke benak. Sukar menafsir keadaan yang rumit ini.

Dan simpatiku semakin mengunung terhadap Ikram. Mangsa kepada lelaki yang tidak berhati perut!..... Zaqrie!.

15 comments:

  1. maaf kpd semua pembaca...n3 kali ini dan setrusnya akan dilewatkan/dijarakkan atas permintaan pihak penilai.

    harap anda semua trus menyokong sy..dan DDC ini dpt dibukukan..insyaallah.

    sy dlm proses menamatkan novel ini...harap2 hepi ending..sy masih memikirkannya.

    thanxs..luv u all

    ReplyDelete
  2. mungkin hanya beberapa bab saja lg,lepas tu n3 akan dihentikan untuk pembukuan novel kiranya terpilihlah.

    kalau berjaya novel ini akan diterbitkan pada bulan Julai ...insyaallah.

    thanxs eija dan yg lain krn mengikuti DDC ini

    ReplyDelete
  3. wah dah nak jd buku.. banyaklah koleksi novel kita...

    ReplyDelete
  4. julai bile tuh??
    tahun niee??

    whoaaaaa..

    ReplyDelete
  5. akhirnya.sy mmg harap sgt ddc ni dibukukan.thanx a lot kak awin.

    ReplyDelete
  6. waaa
    jd nvl..!
    tp lme lg nk tggu..

    ReplyDelete
  7. dilewatkan? berapa lewat? alala.....lama lagilah nak tunggu next entry, aduh...kesian kami peminat setia ni...

    janganlah lewat sgt ye, merana rasa

    ReplyDelete
  8. wowowo...awin lamanya tgu n3 nie...
    best2!!! tp bila la rahsia Iqram 2 akan terbongkar...nak smbg pat ok!!! syayang awin...huhuuu

    ReplyDelete
  9. nak dibukukan ker??? bestnya...

    ReplyDelete
  10. tahniah..dapat dibukukan...best citer ni

    ReplyDelete
  11. klo nk dibukukn bgslah...
    skrg mcm dh jdi trend,smua nk pblish nvl...
    klo yg jdi pblish x pe la,klo yg x jd tu trus snyp,x smbg dh nvl diorg kt blog...

    ReplyDelete
  12. congrats cause cerita ini akn d'bkukn ..smoga bnyk karya lain lg akn d'kluarkn....

    ReplyDelete
  13. bila la nak sambung blk novel ni... xsabar nak tggu next entry... kalau dpt buku kan pun.. agak2 bile ye.. rasenye da kat 3bln xde update ape2 pun lg.....

    ReplyDelete
  14. insyaallah...soon...tgh mati idea lah..masih blum dpt ending.
    jari sy pun lansung x dpt nak menekan keyboard komputer...idea terus terkubur.
    tapi sy sdg berusaha nie...maaf ye sbb tertggu2

    ReplyDelete