Wednesday, April 7, 2010

Diulit DOSA CINTA...21

BAB 21

“Bila adik kau balik” soal Zaqrie yang duduk bertentangan dengan Malik.

“Emm…hampir sebulan kot” jawab Malik acuh tak acuh sambil mengacu pemetik api ke batang rokok yang sudah bertenggek dibibirnya.

“Kenapa kau tanya?” soalnya kembali.

“Tak de apa – apa.Saja ....”. Wajah Zaqrie sedikit ragu.

“Ala…kau jangan risaulah adik aku tu dah berubah. Kalau tak, jejak aje kaki dia kat bumi Malaysia ni, orang pertama yang dia cari mesti kau tapi kali ini tidak. Nama kau sikit pun tak berbunyi sampailah ke hari ni” ujar Malik panjang lebar. Hembusan asap rokoknya berkepul – kepul di udara.

Cuba nak menyedapkan hati dan perasaan aku la tu…detik hati Zaqrie yang mula rasa kurang enak.

Malik menghulurkan rokok. Zaqrie mengeleng menolak. Lama benar dia tidak merokok. Sudah dilupakan hobinya itu sejak alpa dalam dunia cinta.

“So, kau macam mana sekarang? ‘havoc’ betul cerita kau tempoh hari. betul – betul hebat kau sekarang. Nasib member kita tak de, kalau tak habis kau kena kutuk. Apa cerita bro, nak jugak aku dengar dari mulut kau sendiri” pinta Malik dengan sengih yang meleret – leret.

“Banyaklah kau punya hebat…tak payah nak perli aku”

“Ala! relax beb…takkan marah pulak. Apa jadi malam tuu…” tukasnya lagi sambil menjongket kening. Sengih yang semakin dilebarkan.

“Ceh! Kau pulak yang seronok”

“Hisy…part ni memang aku suka beb. Dahlah aku tengah gersang ni. Mana taknya, adik aku asyik melekat aje kat kondo aku tu. Rimas aku. Nak ‘projek’ pun payah kau tau. Sampai Suzana pun dah merajuk dengan aku” rungut Malik bersahaja.

“Susah sangat kahwin aje lah. Tak de sapa kacau. Lagipun sampai bila kau nak jadi macam ni Mal. Nanti tak sempat bertaubat pulak” tegur Zaqrie hanya untuk mengingati kawanya itu termasuk dirinya sendiri.

Entah mengapa dia berfikir begitu, dia kurang pasti. Benaknya kini penuh dengan pertanyaan dosa, pahala , taubat, amal ibadat dan macam – macamlah lagi. Sukar ditafsirkan dengan ilmunya yang cetek itu.

“Oii! Pedas tu”

“Aku cakap yang benar aje. Tapi terpulanglah kat kau nak ikut cakap aku ke tidak”

“Nanti aku fikirkanlah” Malik menghirup minumannya. Kemudian menyambung semula bicaranya.“ Kenapa kau tak nikah budak tu?”

“Siapa?” Zaqrie pura – pura tak mengerti. Ingin lari dari menjawab soalan itu.

“Eleh! tak payah nak berlakon. Aku sampai hari ni terkejut giler. Kepala otak aku ni tertanya –tanya kenapa kau tak nak kahwin dengan budak perempuan yang kena tangkap bersama dengan kau tu..emm…siapa namanya ..lupa pulak aku” .

“Adawiya” cepat Zaqrie menjawab.

“Hah! Adawiya …oh! Adawiya…gadisku. Wajah mulus idamanku. Bibirmu mungil yang seksi, menghairahkan dalam nafsuku sendiri…aku hanyut dibuai gelora… asmara…hahaha” ajuk Malik seperti gaya orang berpuisi sambil ketawa kegelian.

“Hoi! Hoi!...jangan lebih – lebih aah. Aku belasah kang” bentak Zaqrie yang sudah bangun dari duduknya. Bengang dengan sindiran Malik. Mahu saja ditumbuk mulut kawannya itu.

“Okay..okay…I’m sorry” pinta Malik ala – ala Amir dalam Raja Lawak.

“Dah..geli aku tengok kau macam tu”

“Tahu pun ..aku pun geli gak” . Serentak itu mereka ketawa berdekah – dekah bersama.

“So..macam mana sekarang” soal Malik lagi.

“Macam mana apa?”

“Kisah kau tu ler”

“Over…”

“Tu aje…”

“Emmm….” Jawab Zaqrie bersahaja sambil mengangguk tak ikhlas.

“Kau masih sayang kat dia tak” duga Malik, ingin tahu.

Zaqrie diam. Hatinya bergelora menahan rindu kepada gadis itu. Kenapalah disebut – sebut nama itu di saat ini. Saat yang dia perlu masa untuk melupakannya.

“Kita lupakanlah Mal. Aku nak tanya pasal adik kau tu. Apa Mas buat sekarang ni” Zaqrie mengelak dari menjawab soal hati dan perasaannya.

“Tengok…aku tanya lain, kau jawab lain. Tapi aku tahu kau macam mana Zaq. Bukannya sehari dua aku kenal kau. Kalau dah sayang seseorang tu, sampai ke mati. Lagipun tak pernah kau jadi macam ni setahu aku, mesti ada sebabnya kan” serkap Malik dengan berbagai andaian.

“Dah tahu lagi mau tanya…dah lah serabut aku. Soalan aku tadi tu nak jawab ke tidak. Kalau tak nak, aku blah dulu” ugut Zaqrie dibuat – buat.

Sambil merengus kecil, Malik perlahan – lahan menghembuskan asap rokoknya yang hampir ke penghujungnya

“Ala …adik aku tu nak buat apa lagi ..tanam anggurlah. Penganggur terhormat. Kerjanya asyik ulang – alik rumah mak bapak aku ke kondo aku tu. Sampai naik kusut kepala otak aku. Asal kau tanya” jelas Malik.

“Saja. Kenapa dia tak kerja dengan syarikat daddy kau”.

“Entah. Dah ‘offer’ tapi dia tak nak. Katanya tak mencabar kerja kat situ. Lagipun dia tak nak kerja bawah aku. Eh!..apa kata adik aku tu kerja kat tempat kau. Sekarang ni ada kekosongan kan. Apa pendapat kau?” cadang Malik untuk adiknya, Mastura. Satu – satunya saudara kandung yang dia ada . Amat disayanginya dan diambil berat segala hal tentang Mastura.

Zaqrie terdiam dan berfikir. Perlukah dia menerima cadangan Malik itu. Gusar juga hatinya. Bimbang peristiwa lama berulang kembali. Kegilaan Mastura terhadap dirinya dulu menyebabkan gadis itu sanggup melakukan apa saja demi cintanya.

Mastura pernah cuba mencederakan dirinya dalam erti kata membunuh diri apabila cintanya tidak dibalas oleh Zaqrie. Semenjak dari itu, Zaqrie tidak lagi mendengar kisah Mastura walaupun dari mulut abangnya sendiri.

5 tahun Mastura membawa diri ke luar negara, kini dia kembali dengan imej yang baru. Zaqrie suka dengan penampilan baru Mastura. Ayu dan manis bertudung. Tercuit juga hatinya tatkala bertembung dengannya pagi itu. Mastura juga kelihatan amat sopan dan lembut tuturnya. Tidak seperti sebelumnya yang agak kasar dan terlalu gedik. Hampir rimas dibuatnya.

“Hoi! Termenung pulak dia. Macam mana dengan cadangan aku tu. Okay ke tak?” sergah Malik mematikan lamunan Zaqrie.

“Suka hati kau lah. Tapi kalau apa – apa berlaku nanti jangan kau salahkan aku pulak. Kau faham – faham aje lah maksud aku tu” jawab Zaqrie selamba.

“Ala..selama ini ada aku salahkan kau ke?”. Malik mencemik.

“Sekarang ni dia dah berubah, beb. Tak macam dulu lagi. Aku tengok dia sekarang alim semacam. Sembahyang ..mengaji… walaupun teruk sangat aku dengar bacaannya. Dah tak keluar malam lagi ...sejuk hati aku. Mummy dan daddy aku pun teruja giler dengan perubahan dia tu. Mereka tengah nak carikan jodoh untuk dia, tapi yang penting nama kau tak tersenarai langsung. Almaklumlah, nama kau kan dah tercemar pasal kes tangkap khalwat tu, so malu laa…” luah Malik panjang lebar.

“Pandai kau kutuk aku. Nah! Amik sebiji”

Sepantas kilat Zaqrie membaling seketul kuih apam ke arah Malik. Dia mengelak. Balingan itu tidak mengena, tersasar ke arah belakang. Malik ketawa berdekah – dekah. Zaqrie bengang. Namun begitu dia berasa amat lega kerana tidak perlu lagi risau tentang Mastura.

Ah! banyak betul perkara yang berlaku dalam hidupku. Moga aku dapat menghadapinya tanpa kau disisi…keluh Zaqrie sendirian. Dihatinya tetap ada cinta buat Adawiya.

“Sudahllah tu beb. Mengeluh sorang – sorang. Aku pun dah tak jadi kerja layan kau ni. Dah, Jom blah!”. Malik sudah mengangkat punggungnya. Zaqrie turut bangun membuntuti belakang Malik. Mereka beredar pergi menuju ke lot parking. Enjin kereta menderu ke jalanraya mengikut hala tuju masing – masing.

1 comment: