Wednesday, February 17, 2010

Diulit DOSA CINTA...18

BAB 18


Zaqrie duduk mendongak sambil membilang jutaan bintang yang berkerlip – kerlip dilangit. Malam ini dia terasa sangat sunyi. Sunyi dengan bisikan suara dan senyuman itu. Hari – harinya dipenuhi dengan kesunyian dan kerinduan yang teramat pada wajah mulus itu. Ke manakah perginya?...

Masuk hari ke-3 Adawiya tidak hadir bekerja. Hilang begitu saja. Telefon bimbitnya telah dimatikan. Mencari dirumah sewanya juga tiada. Bertanyakan pada Salina juga tidak banyak membantu. Amanah katanya.

Akhirnya Zaqrie mengalah. Tidak lagi mencari. Memberi peluang kepada gadis itu menenangkan fikiran. Mungkin juga dia tertekan untuk membuat keputusan itu.

Sabarlah…wahai Zaqrie. Berilah dia masa. Masa untuk menentukan hidupnya...kebahagiaannya…tapi aku amat rindu. Terlalu rindu kepadanya. Ah! Peritnya menanggung kerinduan ini. Sakit rindu semakin parah, penantian yang amat menyeksakan hati.

“Emm...termenung panjang anak mama ni” teguran Datin Zainab disambut dengan senyuman hambar dari Zaqrie.

“Kenapa ni”

“Takde apalah ma. Saja ambil angin kat luar ni, dalam panas” sengaja Zaqrie memberi alasan begitu. Matanya masih memandang luasnya langit malam yang disinari cahaya bulan dan kerdipan bintang - bintang.

“Mama bukan budak – budak Zaq nak tipu. Mama faham benar apa yang tersirat kat kepala otak anak mama ni. Pasal Adawiya kan”.

Ah..tepat tekaan mama. Hati Zaqrie pula semakin gundah dan tak keruan tatkala mendengar nama itu.

“Macam mana dia dah bagi keputusan”. Zaqrie mengeleng.

Mama kerut kening.

“Emm…patutlah termenung. Rupanya buah hati belum bagi jawapan”

Mama ketawa kecil gaya nak mengena.

“Maa…please. Zaq tengah sakit rindu ni, mama ketawakan pulak. Tak kesian ke kat anak bujang mama sorang ni” Zaqrie mengadu bagaikan anak kecil.

Datin Zainab tersenyum. Mengusap perlahan belakang anak bujangnya seolah mengerti apa yang ditanggung. Dia tahu anaknya ini gagal dalam menangani masalah wanita. Sememangnya Zaqrie kurang mahir ..kurang ilmu tentang wanita. Selalunya dialah yang akan memainkan peranan untuk anak bujangnya itu jika tidak, masakan sampai sekarang pun Zaqrie masih belum mempunyai teman wanita kecuali dengan usahanya.

“Sabarlah, Zaq. Bagi dia masa. Jangan terburu – buru. Hati orang perempuan ni lembut nak kena pujuk. Nak pujuk pun kena ada caranya. Dah, jangan fikir lagi. Tak kemana jodoh kamu kalau telah ditakdirkan bersama” nasihat mama perlahan - lahan meresapi ke jiwa.

Zaqrie menunduk dan melepas keluhan yang panjang. Ada benar kata – kata mama itu. Aku hanya perlu bersabar.

“Mari kita masuk. Sejuk kat luar ni, berembun lama – lama nanti kamu jatuh sakit pulak”

“Sekejap lagi lah ma, Zaq nak ambil angin dulu. Lagipun permandangan malam ni sungguh cantik”…emm, secantik wajahnya.

Sungguh aku amat merinduinya saat ini…Zaqrie merenung sebutir bintang yang bersinar seolah – olah memberitahunya sesuatu.

Oh! Bintang..walau di mana jua dia berada sampaikan salam rinduku padanya, katakan aku amat merinduinya …


**************************

Uhuk! Uhuk! Uhuk …Adawiya tersedak. Salina menepuk – nepuk belakang kawannya itu.

“Hish! Siapalah yang menyebut nama kau ni. Kan dah tersedak”

“Nah! Minum air dulu” . Aku menghabiskan segelas air yang dihulurkan oleh Salina. Entah tiba – tiba saja, aku rasa kurang enak malam ni padahal hidangan sedap – sedap dihadapanku. Langsung tak selera. Kenapa ni?

“Tiba – tiba aku hilang seleralah Sal”

“Aik! Tadi sibuk ajak. Nak makan seafood…nak makan seafood. Alih – alih takde selera pulak. Bazir aje udang ..ketam..sotong ni ha. Siapa nak makan banyak – banyak ni?” sungut Salina dengan mulutnya terjuih.

“Tu..” aku muncungkan mulut ke arah Hamidi yang sedang asyik mengunyah udang galah. Selera benar nampaknya.

“Dia ni kau tok sak cakaplah. Bagi dia biawak pun boleh habis”.

Seraya itu kami ketawa berdekah – dekah melihat reaksi Hamidi yang tidak berganjak langsung. Dia tekun menikmati juadah yang terhidang walaupun sedar dirinya sedang diperkatakan.

“Kau ni kenapa? Jauh – jauh kita datang tau. Takkan tak nak jamah langsung”

“Entahlah Sal. Aku pun tak tahu. Tiba – tiba aje selera takde”

“Emm..entah – entah teringat kat bos muda kita tu tak, kalau tak pun si Ikram tu, kan” ah! bijak sungguh Salina menebak hatiku.

Aku terdiam seketika. Memang benar fikiranku kini bagaikan dirasuk bayangan Zaqrie secara tiba – tiba. Aneh perasaan yang menyerang hatiku ini. Aku cuba mengusir perasaan itu. Aku hadirkan bayangan Ikram dibenakku.. dihatiku namun setiap kali itulah wajah Zaqrie tetap muncul dan melenyapkan terus wajah Ikram yang aku cuba ciptakan difikiran. Aduh! Aku betul – betul tak mengerti.

“So siapa kau yang pilih sekarang …bos ke atau Ikram” Salina mengulum senyuman menantikan jawapan dariku.

“Entah! Malas nak fikir” aku menjawab acuh tak acuh sambil menghirup minumanku.

“Tapikan..kalau aku jadi kaukan, aku pilih aje bos tu”

“Kenapa?” aku ingin tahu.

“Sebab bos tu nampak ‘cool’..hensem..tak sombong. Yang tak tahan matanya tu..menggoda habis” akui Salina jujur.

Serentak itu, Hamidi berdehem. Aku dan Salina tergelak melihat Hamidi yang cemburu. Ingatkan tadi takde perasaaan. Rupanya cemburu juga orangnya. Yalah… cemburu tu kan tanda sayang.

“Dahlah tu Wiya, tak payah fikir – fikir. Buat pening kepala kau. Kau terima aje bos kita tu lagipun keluarga dia dah merisik kau kan. Terima ajelah. Macam aku dengan si Midi ni, siapa sangka kan. Betul tak ..sayang” Salina bersuara manja. Hamidi melirik senyum.

“Ha’ah..betul tu Wiya. Dulu tu aku asyik nak ngorat kau aje, sampai tak perasan orang sebelah tapi akhirnya si ‘Zombie’ ni jugak yang aku dapat. Tu jodoh namanya”.

Salina geram lalu mencubit peha Hamidi. “Adoi! Sakit lah sayang”

“Kutuk aku lagi” Salina sudah merajuk. Hamidi pantas memujuk. Alahai! terhibur hatiku melihat pasangan ini bergurau senda. Timbul juga rasa cemburuku. Iri dengan kebahagian Salina. Apa – apa pun aku tetap doakan kebahaagiannya.

Usai menikmati makan malam yang tak seberapa itu, kami bergerak menuju ke kereta dan meninggalkan Restoran Muara yang mulai dibanjiri pelanggan larut malam.

Kereta Adawiya meluncur laju menyusuri Lebuhraya Persekutuan. Keadaan dalam kereta sepi. Mungkin kekenyangan atau mungkin juga keletihan kerana jam hampir menunjukkan pukul 11.00 malam.

Aku perlu menghantar Hamidi terlebih dahulu sebelum pulang ke rumah. Membelok ke kiri menuju ke arah Jalan Pantai Dalam. Isyarat lampu merah bertukar dengan tiba - tiba memaksa aku memberhentikan kereta secara mengejut. Fuh! Nasib baik tak terlajak tadi.

Kurang sesaat kelihatan pula sebuah kereta mewah berwarna putih berhenti betul – betul disebelah keretaku. Kejutan. Aku kenal pemiliknya.

Sepantas kilat dia keluar meluru ke arah keretaku. Mengetuk cermin tingkap kereta bertalu - talu. Aku panik. Giler betul tindakan Zaqrie ni.

“Wiya..please, I need to talk to you..please” gesa Zaqrie sambil membuat isyarat menurunkan cermin tingkap.

“Eh! cepatlah Wiya. Buka tingkap tu. Bos nak cakap. Cepat!! Kang lampu hijau pulak” jeritan Salina memaksa aku menurunkan cermin tingkap. Ah! kalut sungguh.

Dan Zaqrie cepat – cepat menarik punat pintu kereta dan pintu terbuka. Tanganku ditarik kuat menyebabkan aku terdorong mengikutinya.

“Eh! kenapa ni. Ke mana kita nak pergi” aku meronta meleraikan genggamannya yang erat.

“Sorry Salina. Saya nak pinjam Wiya sekejap. Nanti saya hantar dia pulang ya”

Salina mengangguk. Zaqrie menoleh pula ke arah Hamidi yang terpinga – pinga.

“Midi, maaf terpaksa susahkan awak pulak. Tolong hantarkan Salina balik. Thanks”.

Zaqrie segera menarik tanganku sejurus kedengaran bunyi hon bertalu – talu dibelakang kereta kami.

Mahu tak mahu aku terpaksa jua memasuki kereta lelaki itu. Lelaki yang hanya menambahkan amarah dan kebencianku. Kenapalah dia mesti muncul saat ini. Saat aku tidak menginginkannya. Masakan ianya kebetulan…tak mungkin.

“Marah” Zaqrie mencuri pandang dengan ekor matanya. Kereta meluncur tanpa arah tujuan.

Aku diam dan tak ingin bersuara.

“Marahlah saya kalau itu yang awak mahukan. Malam ini saya perlu bercakap dengan awak dari hati ke hati. Malam ni penentu segala. Awak perlu bagi saya keputusan. Sekiranya keputusan itu tidak berpihak kepada saya…saya tak akan ganggu hidup awak lagi” ucap Zaqrie dengan nada perlahan dan seolah berputus asa. Namun ada ketegasan dalam kata – katanya itu.

Aku jadi serba – salah. Hampir tiga hari aku menghilangkan diri sejak peristiwa memalukan tempoh hari. Aku sakit hati dengan perbuatannya terhadap Ikram yang aku rasa sungguh melampau.

Aku menjauhkan diriku darinya. Entah kenapa aku sendiri tidak mengerti akan hatiku. Antara marah dan benci. Kedua – duanya bercampur baur menyesakkan dada dan benakku.

Setiap hari panggilannya aku abaikan. Kunjungannya juga tidak aku endahkan. Dia bagaikan hilang akal mencari dan cuba mendekati aku. Dan setiap kali itulah aku sering mengelak diri dari bertembung dengannya. Amarahku yang entah apa – apa.

“Kenapa ni sayang…diam aje”

Aku masih membisu. Zaqrie segera memberhentikan keretanya di bahu jalan. Kawasannya sedikit kelam dan aku tak pasti dimana. Tapi yang pastinya aku jadi takut.

“Emm…masih marah lagi”

Zaqrie merenung dalam anak mataku. Dalam keadaan marah pun Adawiya tetap jelita dan Zaqrie ingin terus merenungnya.

Dalam kesamaran cahaya lampu jalan yang membias masuk ke dalam kereta, aku masih mampu melihat sinar matanya yang jernih menatap anak mataku. Buat seketika kami saling merenung. Dadaku bergetar hebat dan jantungku berdegup laju.

Akhirnya aku mengalah lalu membuang pandang ke luar tingkap, bimbang renungan Zaqrie akan mencairkan perasaanku yang beku.

“Okey..okey. Kalau awak nak marah saya, marahlah. Luahkan apa yang awak yang tidak puas hati tu. Saya nak dengar isi hati awak yang sebenar. Saya nak tahu apa yang terbuku diminda awak tu” akhirnya Zaqrie mengalah dengan sikapku yang membisu.

“Wiya..please say something, jangan diam macam ni” suara Zaqrie sedikit keras. Mungkin kesabarannya tercabar melihat diamku.

“Kalau awak tak nak cakap, kita akan duduk sini sampai malam. Kita tidur sama – sama kat sini. Tak payah balik sampai awak cakap sesuatu dengan saya. Haa..gelap – gelap macam ni elok juga kalau pencegah maksiat datang tangkap kita. Dapat kahwin ‘free’ ” gurauan Zaqrie seakan mengugut. Aku tiba – tiba takut. Cabul betul mulutnya.

“Saya tak rasa nak cakap apa – apa dengan awak. Hantar saya balik sekarang” tegasku.

Zaqrie tersenyum menang. “Haa…boleh pun bersuara. Awak memang suka kena ugut baru nak bertindak kan..”.

“Awak ni memang jahat”

“Ya..memang saya jahat. Saya jahat cuma dengan awak sorang aje”. Zaqrie tersenyum nakal. Mesti kepala otaknya dah menyimpang ke lain. Aku benci melihat senyuman itu.

“Okey ..okey..awak luahkan sekarang. Apa yang awak tak puas hati dengan saya” ucap Zaqrie bersahaja seolah tiada langsung kekesalannya.

“Kenapa awak masih cari saya? Mestikah awak terus – menerus memaksa saya? Kenapa tidak awak lepaskan saya supaya hidup saya lebih aman?”

“Sebab saya sayang awak. Saya ingin memiliki awak..ingin hidup bersama awak …punya anak dengan awak dan...banyak lagi”

Huh!..Siapa yang sudi ntah. Aku mencebik. Pandangannya ku balas dengan jelingan. Zaqrie ketawa. Manja sunguh jelingan itu. Kasihnya semakin tertumpah pada gadis itu.

“Awak tahu tak, saya tak boleh teruskan semua ini. Saya benci awak. Saya tidak mencintai awak. Saya tak nak hidup bersama awak. Awak tahu tak” kata mulut tapi dihati tidak.

Wajah Zaqrie berubah. Senyuman hambar yang menghiasi bibirnya gagal menyembunyikan emosinya yang sebenar. Aku tahu dia berpura – pura selamba.

“Betul! itu keputusan awak Wiya”

Aku masih diam lagi. Mengeleng tidak mengangguk pun tidak.

“Kalau itu keputusannya, saya takkan ganggu awak lagi. Saya doakan awak menemui lelaki yang awak cintai dan dapat menerima diri awak seadanya”.

Dia menyambung lagi, “Saya minta maaf banyak – banyak atas apa yang terjadi dulu. Memang saya bukanlah lelaki yang baik buat awak. Banyak sakitkan hati awak. Tapi percayalah…demi tuhan, saya berubah. Saya berubah untuk memikul tanggungjawab atas apa yang telah saya lakukan. Tidakkah awak mahu kisah itu menjadi rahsia kita berdua. Tak siapa yang tahu. Hanya kita berdua ..Wiya”.

“Tapi saya tahu itu semua tak mungkin terjadi. Mungkin tiada cinta dihati awak buat saya”. Keluhan yang amat berat kedengaran mendatar dari luahan Zaqrie itu.

“Benci sangatkah awak pada saya”.

Spontan aku mengeleng. Menafikan kata – kata itu. Zaqrie merengus perlahan.

Mataku mulai kebas dan pedih. Pedih menahan airmata yang sudah bertakung ditubir mata. Menanti ianya gugur.

Sebaknya jiwaku saat ini dan akhirnya aku menangis teresak – esak.

Kepalaku disandarkan ke bahunya. Menjadi alas tempat aku menghamburkan semua airmata yang terpendam lama.

Zaqrie cuba menenangkan aku yang teresak. “Sayang, kenapa menangis ni”

“Dah sayang...jangan menangis lagi. Kalau awak tak cintakan saya tak pe, saya tak paksa”, gurau Zaqrie seolah memujukku. Dia menyeka airmataku yang sudah lencun membasahi bajunya.

“Saya menangis bukan kerana awak tapi saya terkenangkan betapa bodohnya diri saya, betapa kotornya…hinanya diri saya setelah dinodai awak dulu. Saya rasa terseksa sangat”

“Saya minta maaf. Tak sangka awak menanggung keperitan itu seorang diri. Jadi benarkanlah saya berkongsi keperitan itu dengan awak..ya sayang” Zaqrie masih mengalun pujuk rayunya.

Aku tidak segera memberi jawapan, masih berfikir – fikir.

Tiba – tiba …cermin kereta diketuk orang.

Zaqrie menurunkan cermin tingkap. Darah terus menyerbu naik ke mukaku tatkala melihat beberapa orang berkopiah sedang menyuluh ke dalam kereta kami.

“Maaf encik. Kami dari Jabatan Agama Islam Wilayah sedang menjalankan operasi. Sila tunjukkan kad nikah encik”

Hah!!!???

17 comments:

  1. sume org sronok bile cite psl kawen

    ReplyDelete
  2. dorang kawen,,yay yay,,kawen

    kawen

    kawen

    !!
    ^__^

    ReplyDelete
  3. hahahah mulut si zaqrie nih masin bebeno...cpt sikit ek n3...lmo tggu...best2

    ReplyDelete
  4. nape pendek sangat..x puaslah...lain kali panjang2 sket ya..coz ceta nih memang best sesangat..lain dr yg lain..setiap hari i dok tunggu next post...tahniah kpd penulis...ceta u ni memang mantop lg tiptop....

    ReplyDelete
  5. Tq...all readers.
    Sy amat hargai komen anda.
    Enjoy!!

    ReplyDelete
  6. tersenyum sendiri pagi2 ni.. xdpt tdo mlm semalam pun xpe..
    sambung cepat hea..

    ReplyDelete
  7. alamak!!! kena tgkp basah la plak...
    tambah2 marah la wiya 2...
    hahahah...gud job awin...
    nmpak dah konflik crita nie...=p

    ReplyDelete
  8. hmm..at last ada gak new n3..lama beno tunggu..best cite ni..pasni kawin..rasa cam dah tau apa akan jadi lepas kawin..mesti mula2 wiya x sudi..lama2 jadi..kan!kan!ok..cepat2 new n3 yer...

    ReplyDelete
  9. hohohhoh...bestnya akhirnya dapat jugak mereka khwin hehhe...
    tapi mesti lps ni wiya mlin marah kat zaq...
    harap2 diaorg happy,.ktepikan ikram hipokrit tu uhuhuhuh..

    ReplyDelete
  10. aduhai...xkan kene tankap plak...
    nak lagi...

    ReplyDelete
  11. kena tangkap lak..............rezeki...rezeki.....hehheee

    ReplyDelete
  12. bila nak sambung cerita ni :(

    ReplyDelete